Evaluasi Kinerja, Kabiro AUPKK Gelar Rapat Pimpinan

Banjarmasin (31/8) – Tepat dipenghujung bulan Agustus, Kepala Biro AUPKK UIN Antasari Banjarmasin, Adnan Nota mengadakan rapat pimpinan dalam tujuan evaluasi kinerja pada satuan lembaga, fakultas dan pascasarjana. Kegiatan ini merupakan wujud monitoring kinerja per semester sejak Raker UIN Antasari tahun 2022 diselenggarakan di bulan Februari silam. LPM sebagai salah satu lembaga di bawah wewenang Rektor turut diundang dalam pertemuan yang diselenggarakan pada 31 Agustus 2022 di Aula Zafry Zam-Zam gedung rektorat lantai 3. 

 

Agenda evaluasi kinerja ini diisi dengan presentasi evaluasi kinerja dari setiap peserta undangan. LPM mendapat sesi presentasi urutan ke-6 pasca presentasi evaluasi dari Kabiro AUKK. Terdapat 47 indikator kinerja yang telah disusun oleh LPM dalam mengevaluasi kinerja selama satu semester ini. Indikator kinerja ini berbasis hasil/output kegiatan yang telah LPM selenggarakan. Mengingat evaluasi kinerja dilaksanakan dalam kurun waktu 6 bulan pasca raker, maka masih terdapat indikator kinerja yang masih belum terisi karena jadwal kegiatan terkait belum dilaksanakan. Dr. Ridha Darmawaty, M.Pd menyampaikan evaluasi kinerja LPM sesuai tabel Perjanjian Kinerja Tahun 2022 khusus LPM. 

Indikator kinerja yang telah terisi data pencapaian berjumlah 22 indikator kinerja. Salah satu indikator kinerja yang telah mencapai persentase 100% adalah Persentase keterampilan dalam menggunakan ICT untuk pelaksanaan Tridharma PT dan produksi literasi (artikel/video) yang dimasukkan dalam media informasi podcast/youtube/website. Indikator ini tercapai dengan adanya Pembelajaran dengan menggunakan GCR, Zoom Meeting, Google Meet dan LMS. Pemanfaatan aplikasi managemen referensi dalam penelitian. Demikian juga dengan indikator kinerja Jumlah dokumen monitoring dan evaluasi kinerja prodi yang mencapai persentase 100%. Kondisinya menyesuaikan dengan pelaksanaan kegiatan LPM dalam pendampingan APS; 34 LKPS, 34 IPEPA, dan 22 ISK, 1 IPEPA tahap 3, dan 2 dokumen APS lengkap. Sejatinya, persentase ini telah mencapai lebih dari 100%, karena pada awal Perjanjian Kinerja, tertera 32 Program Studi yang menjadi sasaran. 

 

Disisi lain, terdapat indikator kinerja yang masih belum maksimal, salah satunya adalah Pendampingan ISO, Pedoman kerja berbasis mitigasi risiko, dan Persentase pelaksanaan kinerja pada unit berbasis mitigasi risiko. Hal ini terjadi karena kegiatan berbasis ISO masih belum seluruhnya dilaksanakan. Dr. Syaugi Mubarak, MA telah memplot jadwal ISO UIN Antasari Banjarmasin sepanjang tahun 2022, oleh sebab itu persentase indikator kinerja ini masih pada rentang 50-75%. Indikator kinerja lainnya masih berproses adalah Ketersediaan sistem informasi (dashboard) LPM UIN Antasari yang terpadu. Target capaian dashboard berjumlah 5, namun terdapat masih terdapat 3 dashboard yang telah resmi diluncurkan oleh LPM, yakni Aplikasi BKD dan survey kepuasan terintegrasi SIAKAD, aplikasi instrumen monev pengembangan mutu kemahasiswaan. (red/ndari)

Related posts

DISKUSI VIRTUAL LAMDIK, BAGAIMANA MENGISI DATA KUANTITATIF PRODI?

Admin Web

RAPAT KERJA TAHAP 1

Admin Web

RAPIM PO BKD 2022

Admin Web